IT Audit yang Efektif: Panduan Langkah demi Langkah untuk Mengikuti Persyaratan POJK/PBI

Ditulis oleh :

rexy

IT Audit yang Efektif: Panduan Langkah demi Langkah untuk Mengikuti Persyaratan POJK/PBI

Dalam era digital yang berkembang pesat, teknologi informasi (TI) memiliki peran sentral dalam operasi dan manajemen di sektor keuangan dan perbankan. Perkembangan ini membawa manfaat luar biasa seperti efisiensi operasional, aksesibilitas lebih luas, dan inovasi produk, namun juga membawa tantangan baru terkait keamanan, privasi, dan kepatuhan peraturan.

Di tengah kompleksitas dan risiko yang semakin tinggi, IT audit muncul sebagai alat penting untuk memastikan bahwa sistem TI dan operasi keuangan berjalan sesuai dengan standar, kebijakan, dan regulasi yang berlaku. Dalam artikel ini akan dijelaskan lebih dalam terkait IT Audit yang efektif untuk kelangsungan bisnis dalam menjaga stabilitas dan keamanan sektor keuangan.

 

Pengertian IT Audit

IT Audit (Teknologi Informasi) adalah proses penilaian independen yang dilakukan terhadap sistem, infrastruktur TI, kebijakan, dan prosedur organisasi untuk memastikan keamanan, efisiensi, dan kepatuhan dengan standar dan regulasi yang berlaku. 

IT Audit ini dapat membantu Anda dalam mengidentifikasi risiko keamanan, kelemahan sistem, dan pelanggaran kebijakan yang dapat membahayakan informasi sensitif dan operasi perusahaan. 

Selain itu, Audit ini juga dapat melakukan penilaian terhadap pengelolaan aset TI, kecukupan pemulihan bencana, dan pengoptimalan sumber daya IT. Hasil audit digunakan untuk memberikan rekomendasi perbaikan dan memastikan organisasi mematuhi standar keamanan dan kepatuhan yang berlaku.

 

Baca juga : Pentingnya Peran Auditor di Era Kemajuan Teknologi Informasi

 

Persyaratan POJK/PBI

Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (POJK) dan Peraturan Bank Indonesia (PBI) adalah peraturan yang mengatur sektor keuangan di Indonesia, termasuk aspek keamanan dan pengelolaan Teknologi Informasi (TI). 

Peraturan ini juga mewajibkan lembaga keuangan untuk menjaga keamanan sistem informasi, termasuk tindakan pencegahan terhadap ancaman keamanan TI, seperti akses tidak sah, serangan siber, dan kerentanannya. Selain itu, peraturan ini juga mengelola resiko TI, dapat melakukan audit dan evaluasi TI, meningkatkan kepatuhan terhadap standar keamanan, dapat mengelola data dan privasi.

Oleh karena itu, penting bagi lembaga keuangan untuk memahami dan mematuhi peraturan-peraturan ini agar dapat memastikan bahwa pengelolaan dan pengamanan TI mereka sesuai dengan standar yang ditetapkan untuk meminimalkan risiko dan memastikan keandalan operasional.

 

 

Langkah-Langkah Persiapan

Berikut adalah panduan langkah-langkah untuk mempersiapkan IT audit, sebagai berikut:

1. Menetapkan Tujuan Audit IT: pertama identifikasi dan pahami kebutuhan serta tujuan bisnis, kemudian prioritas organisasi terkait dengan TI.

2. Tentukan Ruang Lingkup Audit: Tentukan area dan sistem TI yang akan diaudit berdasarkan kepentingan bisnis dan risiko yang mungkin ada.

3. Membentuk Tim Audit: Tentukan auditor atau tim yang memiliki keahlian dan pengalaman yang sesuai dengan ruang lingkup audit yang ditetapkan. Kemudian jelaskan peran dan tanggung jawab dari masing-masing anggota tim audit untuk memastikan koordinasi yang baik.

4. Mengidentifikasi Risiko dan Sasaran Audit: identifikasi potensi risiko TI yang relevan dengan sistem dan infrastruktur yang akan diaudit, tentukan tingkat kepentingan dan tingkat risiko dari setiap risiko yang diidentifikasi. Kemudian berdasarkan risiko yang diidentifikasi, tetapkan sasaran audit yang spesifik, misalnya, keamanan data, ketersediaan sistem, atau kepatuhan terhadap regulasi.

5. Pahami Lingkungan TI dan Infrastruktur: pahami struktur dan arsitektur TI organisasi, termasuk teknologi yang digunakan, kebijakan, dan prosedur yang ada. Kemudian kenali area-area yang rentan atau berpotensi memiliki kelemahan dalam infrastruktur TI

6. Komunikasikan Rencana dan Harapan Audit: beritahu pihak-pihak terkait tentang rencana audit, tujuan, dan harapan hasil audit. Pastikan keterlibatan dan dukungan dari pemangku kepentingan kunci dalam proses audit.

 

Baca juga : Memahami Konsep COBIT 2019: Tata Kelola TI yang Adaptif untuk Perubahan Bisnis

 

Pelaksanaan Audit

Proses pelaksanaan audit sebagai berikut: 

1. Pengumpulan Data dan Bukti Audit: 

  • Identifikasi sumber data yang diperlukan untuk memahami sistem, kebijakan, dan praktik TI yang sedang diuji. 
  • Kemudian kumpulkan dokumen seperti kebijakan, prosedur, manual, dan catatan operasional.
  • Lakukan wawancara dengan personil yang terlibat dalam pengelolaan TI untuk mendapatkan wawasan dan informasi lebih lanjut.
  • Amati langsung sistem, proses, dan tindakan yang terkait dengan TI untuk mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam.

2. Pengujian Kontrol dan Sistem

  • Tentukan kontrol keamanan dan prosedur yang akan diuji berdasarkan pada sasaran audit.
  • Lakukan pengujian terhadap kontrol, termasuk pengujian fungsional, keamanan, dan ketersediaan sistem.
  • Pastikan bahwa kontrol dan prosedur yang ada berfungsi sebagaimana mestinya dan mematuhi kebijakan dan standar yang telah ditetapkan.
  • Identifikasi kelemahan atau ketidaksesuaian kontrol yang mungkin ada, dan catat temuan ini.

3. Analisis Hasil Audit

  • Tinjau temuan hasil pengujian dan analisis kontrol untuk menentukan tingkat risiko dan kepentingan masing-masing.
  • Kelompokkan temuanmu ke dalam tingkat risiko yang sesuai, seperti tinggi, sedang, atau rendah, berdasarkan potensi dampak dan probabilitas terjadinya risiko.
  • Sajikan rekomendasi perbaikan yang spesifik dan praktis untuk mengatasi kelemahan dan risiko yang diidentifikasi.
  • Susunlah laporan audit tersebut, yang mencakup temuan, rekomendasi, kesimpulan, dan informasi tambahan yang relevan.

 

Laporan Audit

Penyusunan laporan hasil audit yang efektif adalah kunci untuk memastikan informasi yang jelas, terstruktur, dan bermanfaat bagi manajemen dan pihak terkait. Laporan audit mencangkup sebagai berikut:

1. Menentukan hasil temuan audit: Identifikasi dan rangkum temuan audit dengan jelas dan terperinci, termasuk risiko dan kelemahan yang diidentifikasi.

2. Memberikan rekomendasi perbaikan: jelaskan rekomendasi secara rinci untuk setiap temuan audit dan tunjukkan tindakan yang perlu diambil untuk mengatasi kelemahan dan risiko yang diidentifikasi.

3. Tentukan rencana perbaikan: sajikan rencana tindakan yang jelas dan terinci untuk setiap rekomendasi, termasuk tahapan, tanggung jawab, dan batas waktu. Kemudian tentukan anggaran yang diperlukan, sumber daya yang diperlukan, dan evaluasi pencapaian target perbaikan.

 

Tindak Lanjut

Setelah selesai melakukan IT Audit dan menerima hasil laporan audit, langkah-langkah selanjutnya yang perlu diambil termasuk implementasi perbaikan dan tindakan pengendalian serta monitoring. Berikut adalah rincian tindakan yang perlu diambil:

Implementasi Perbaikan

1. Prioritaskan dan implementasikan tindakan perbaikan yang memiliki dampak dan urgensi tinggi sesuai dengan rekomendasi dari laporan audit.

2. Rencanakan langkah-langkah implementasi dengan jelas, termasuk waktu, anggaran, dan sumber daya yang dibutuhkan.

3. Bentuk tim implementasi yang bertanggung jawab untuk memastikan tindakan perbaikan dilaksanakan sesuai jadwal dan standar kualitas yang ditetapkan.

4. Lakukan komunikasi yang efektif kepada seluruh personel terkait mengenai perubahan yang akan dilakukan, serta berikan pelatihan jika diperlukan untuk memastikan adopsi yang lancar.

 

Monitoring dan Pengendalian

1. Awasi secara terus-menerus kemajuan implementasi perbaikan dan pastikan bahwa tindakan yang diambil sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan.

2. Lakukan evaluasi terhadap efektivitas dari tindakan perbaikan yang telah diimplementasikan untuk memastikan bahwa tujuan dan sasaran telah tercapai.

3. Identifikasi area yang memerlukan peningkatan lebih lanjut setelah implementasi perbaikan dan lakukan tindakan tambahan jika diperlukan.

4. Lakukan pemantauan secara berkala terhadap sistem dan prosedur TI untuk memastikan keberlanjutan dan efektivitas kontrol yang telah diterapkan.

 

Pelaporan dan Evaluasi Kembali

1. Buat laporan kemajuan terkait dengan implementasi perbaikan dan tindakan pengendalian kepada manajemen dan pihak terkait secara rutin.

2. Tinjau kembali rencana perbaikan dan tindakan pengendalian secara berkala untuk memastikan relevansi dan efektivitasnya. Lakukan pembaruan jika diperlukan berdasarkan hasil evaluasi.

 

Studi Kasus

Contoh kasus evaluasi keamanan akses aplikasi perbankan yang memiliki aplikasi perbankan online untuk memfasilitasi transaksi dan layanan perbankan bagi nasabahnya. Namun, terdapat kekhawatiran terkait potensi risiko keamanan terhadap data sensitif dan transaksi finansial nasabah melalui aplikasi ini. 

Oleh karena itu, mereka memutuskan untuk melakukan audit keamanan akses terhadap aplikasi perbankan online mereka. Hasil audit ini mengungkapkan bahwa beberapa pengguna memiliki izin akses yang tidak sesuai dengan peran mereka, dan aplikasi tidak memiliki mekanisme penguncian akun setelah beberapa percobaan login yang gagal. 

Kemudian, diberikan rekomendasi perbaikan untuk meninjau dan memperbarui izin akses pengguna secara berkala, serta rencanakan perbaikan untuk melakukan pembaharuan izin akses pengguna pada aplikasi serta integrasi mekanisme penguncian akun yang akan meningkatkan keamanan akses. 

 

Baca juga : Data Governance: Rahasia Sukses Pengelolaan Data yang Harus Anda Ketahui!

 

IT Audit merupakan proses penilaian independen terhadap sistem, kebijakan, dan praktik TI suatu organisasi. Dalam konteks kepatuhan terhadap peraturan, IT Audit memainkan peran sentral dalam memeriksa dan memastikan bahwa organisasi mentaati peraturan dan standar keamanan yang diberlakukan oleh lembaga pengatur atau badan otoritas seperti OJK dan BI di Indonesia.

IT Audit membantu mengidentifikasi risiko keamanan, kelemahan sistem, dan pelanggaran kebijakan yang dapat membahayakan informasi sensitif dan operasi perusahaan. Dengan demikian, IT Audit bukan hanya menjadi alat untuk meningkatkan efisiensi dan keamanan TI, tetapi juga merupakan kunci untuk menjaga integritas dan reputasi organisasi di era digital saat ini.

 

Optimalkan keamanan dan efisiensi sistem Anda dengan layanan IT Audit kami. Temukan potensi risiko, identifikasi peluang, dan tingkatkan kinerja IT Anda hari ini!

Rate this post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Artikel Lainnya

Mengenal ITIL Service Design: Strategi Perancangan Layanan IT

Mengenal ITIL Service Design: Strategi Perancangan Layanan IT

Jenis-jenis IT Governance Audit: Sesuaikan dengan Kebutuhan!

Jenis-jenis IT Governance Audit: Sesuaikan dengan Kebutuhan!

Panduan Lengkap: Proses IT Governance Audit

Panduan Lengkap: Proses IT Governance Audit

Mengenal IT Governance Audit: Penting untuk Kelola TI Efektif!

Mengenal IT Governance Audit: Penting untuk Kelola TI Efektif!

Skill Wajib IT Project Management Officer: Sukses Jalankan Proyek!

Skill Wajib IT Project Management Officer: Sukses Jalankan Proyek!

Gaji & Jenjang Karier IT Project Management Officer: Menjanjikan?

Gaji dan Jenjang Karier IT Project Management Officer: Menjanjikan?

Hubungi Kami

Contact Us

Roni Sulistyo Sutrisno

Andrianto Moeljono

Erma Rosalina

Andriyanto Suharmei

Ajeng Diana Dewi Mursyidi

Membership

    Pendaftaran Komunitas

    Contact Us